Makna Minal Aidin wal Walfaizin yang Betul, Bukan Maaf Lahir dan Batin

Makna Minal aidin wal walfaizin: minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu dalam pelindungan-Nya.

Makna Minal Aidin wal Walfaizin yang Betul, Bukan Maaf Lahir dan Batin

Liputan6.com, Jakarta – Pernyataan “minal aidin wal walfaizin” biasanya disertai tambahan “minta maaf lahir dan batin” oleh orang Indonesia waktu berjabatan tangan pada hari raya Idul Fitri. Tetapi, penting untuk pahami dengan pas makna sebetulnya dari minal aidin wal walfaizin.

Minal aidin wal walfaizin asal dari bahasa Arab yang memiliki kandungan keinginan supaya kita termasuk dalam kelompok yang balik ke fitrah yang suci dan mencetak kemenangan disebelah Allah.

Makna minal aidin wal walfaizin sebetulnya menggambarkan doa dan keinginan untuk kembali ke fitrah yang betul dan raih keberhasilan disebelah Allah, sama seperti yang diterangkan dalam sumber sebelumnya. Ini memperlihatkan jika pernyataan ini sebetulnya lebih memiliki sifat doa dan keinginan untuk memperoleh berkah dan panduan dari Allah SWT.

Berikut Liputan6.com bahas lebih dalam makna minal aidin wal walfaizin yang betul dan contoh ucapannya, Sabtu (6/4/2024).

Makna Minal Aidin wal Walfaizin Bukan Maaf Lahir dan Batin

Pernyataan “minal aidin wal walfaizin” kerap kali diucap oleh umat Islam di Indonesia di hari raya Idul Fitri. Umumnya, pernyataan ini disertai tambahan “minta maaf lahir dan batin” waktu berjabatan tangan. Tetapi, perlu ditulis jika makna minal aidin wal walfaizin yang betul tidak sama dengan permintaan maaf itu.

Dari sisi bahasa, “minal aidin” bermakna “termasuk beberapa orang yang balik.” Istilah ini mengarah pada kembalinya manusia ke fitrah, yakni kondisi asal yang suci dan betul di mata Tuhan. Dan “wal walfaizin” bermakna “dan mencetak kemenangan,” yang memperlihatkan makna minal aidin wal walfaizin yang betul ialah keinginan untuk capai kesuksesan atau kemenangan saat mendapat surga.

Berdasarkan keterangan pada buku “Ceramah Pintar” kreasi Dra. Udji Asiyah MSi, pernyataan “minal aidin wal walfaizin” sebetulnya tidak berdiri dengan sendiri. Pernyataan selengkapnya ialah “ja’alanallah minal ‘aidin wal walfaizin,” yang bermakna “mudah-mudahan Allah jadikan kita termasuk beberapa orang yang balik (ke fitrah) dan mencetak kemenangan.” Karena itu, pemakaian tambahan “minta maaf lahir dan batin” seolah mengaburkan arti sebetulnya dari pernyataan itu.

مِنَ الْعَائِدِيْن وَالْفَائِزِيْن

Minal ‘aidiin wal faaiziin

Maknanya: (Mudah-mudahan kita) termasuk orang yang balik (ke fitrah) dan menunai kemenangan (dengan raih surga).

Karena itu dalam masalah ini, penting untuk pahami jika makna minal aidin wal walfaizin yang betul bukan permintaan maaf, tetapi doa dan keinginan menjadi sisi pada mereka yang balik ke kebenaran dan raih keberhasilan disebelah Allah . Maka, semestinya pemakaian pernyataan itu dibarengi arti sebenarnya.

Walau demikian dalam rencana menyongsong hari raya Idul Fitri, umat Muslim lebih disunnahkan ucapkan taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum yang maknanya “Mudah-mudahan Allah terima amalanku dan ibadah kalian, puasaku dan puasa kalian.” Pernyataan ini memperlihatkan rasa sukur atas peluang jalankan beribadah puasa dan keinginan supaya amal beribadah kita diterima oleh Allah SWT.

Al Hafidh Ibnu Bantai dalam kitab Al Mahamiliyat dengan isnad yang hasan dari Jubair bin Nufair berbicara: “Beberapa teman dekat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam jika berjumpa di hari raya, karena itu berbicara beberapa mereka ke yang lain: Taqabbalallahu minnaa wa minka (Mudah-mudahan Allah terima dari kami dan darimu).”

Perkataan Minal Aidin wal Walfaizin Tanpa Maaf Lahir dan Batin

Berikut contoh pernyataan “minal aidin wal walfaizin” tanpa tambahan “minta maaf lahir dan batin” untuk dipakai waktu berjabatan tangan pada hari raya Idul Fitri:

  1. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita kembali ke fitrah yang suci.
  2. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita dikasih berkah pada hari yang fitri ini.
  3. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan cara kita selalu di bawah panduan-Nya.
  4. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita mencetak kemenangan sejati di akhirat.
  5. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan Allah memuliakan kita dengan rahmat-Nya.
  6. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi umat yang mendapatkan hidayah-Nya.
  7. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita dijauhkan dari semua kekeliruan.
  8. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita dikasih kemampuan untuk jalani sunnah-Nya.
  9. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita selalu mengucapkan syukur atas nikmat-Nya.
  10. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita memperoleh ampunan-Nya.
  11. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi panutan untuk sama-sama.
  12. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan hati kita disanggupi kasih sayang-Nya.
  13. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi umat yang bertakwa.
  14. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita terbebas dari bujukan syaitan.
  15. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita selalu istiqamah di jalan-Nya.
  16. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi saksi atas kebaikan di dunia dan akhirat.
  17. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi umat yang bermoral mulia.
  18. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita diberkahi keluarga yang serasi.
  19. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita selalu ada di bawah naungan-Nya.
  20. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi umat yang sarat dengan keikhlasan.
  21. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita dikasih keteguhan di saat hadapi masalah.
  22. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi sumber kebaikan untuk setiap orang.
  23. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan amal beribadah kita diterima oleh Allah.
  24. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi umat yang bertaqwa dalam segalanya.
  25. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi beberapa orang yang untung di dunia dan akhirat.
  26. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita dijauhkan dari perlakuan yang percuma.
  27. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita selalu ingat kepada-Nya dalam tiap cara kita.
  28. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi beberapa orang yang mengucapkan syukur atas nikmat-Nya.
  29. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi penerus angkatan yang saleh.
  30. Minal aidin wal walfaizin, mudah-mudahan kita jadi individu yang tetap mengoreksi diri untuk mendekatkan kepada-Nya.

Perkataan Minal Aidin wal Walfaizin dengan Maaf Lahir dan Batin

Berikut contoh pernyataan “minal aidin wal walfaizin” yang kerap dipakai tambahan “minta maaf lahir dan batin” untuk dipakai waktu berjabatan tangan pada hari raya Idul Fitri:

  1. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin atas semua kekeliruan.
  2. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin bila ada kata atau perlakuan yang kurang sudi.
  3. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu dikasih hidayah-Nya.
  4. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu ada dalam naungan-Nya.
  5. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi hamba yang patuh.
  6. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu ada dalam ridha-Nya.
  7. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita dihindarkan dari semua dosa.
  8. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita diberi kemampuan untuk selalu melaksanakan ibadah.
  9. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi individu yang lebih bagus di masa datang.
  10. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu ada di jalan yang betul.
  11. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita diberi peluang untuk mengoreksi diri.
  12. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan amal beribadah kita diterima di sisi-Nya.
  13. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi umat yang sarat dengan kasih-sayang.
  14. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu raih ampunan-Nya.
  15. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu dijauhkan dari bujukan syaitan.
  16. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi individu yang bertaqwa.
  17. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita memperoleh berkah setiap cara kita.
  18. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi saksi atas kebaikan di dunia dan akhirat.
  19. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu mengucapkan syukur atas nikmat-Nya.
  20. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi individu yang tulus dalam melaksanakan ibadah.
  21. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi umat yang sarat dengan kemurahan hati.
  22. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu terlindungi dari mara bahaya.
  23. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi individu yang sabar saat hadapi ujian.
  24. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu ingat kepada-Nya dalam tiap cara kita.
  25. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi individu yang lebih rendah hati.
  26. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita dikasih keluasan rejeki.
  27. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi orang yang tidak tinggi hati.
  28. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu meng ikuti sunnah-Nya.
  29. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita jadi umat yang jaga tali bersilahturahmi.
  30. Minal aidin wal walfaizin, minta maaf lahir dan batin, mudah-mudahan kita selalu dalam pelindungan-Nya.

Leave a Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *